Kompas.com - 14/06/2020, 15:16 WIB
Cover Buku Sorgum: Benih Leluhur untuk Masa Depan KPG DOK. KPG/DELLA YULIACover Buku Sorgum: Benih Leluhur untuk Masa Depan KPG

Oleh: Candra Gautama | Penerbit KPG

KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 telah membawa ekor masalah ketahanan pangan di seluruh negeri. Tak terkecuali Indonesia. Diperlukan langkah-langkah strategis untuk menanganinya.

Laporan media massa, negara eksportir beras seperti Vietnam, Thailand, dan India mulai membatasi pengiriman ke Indonesia. Sementara, produksi beras pada April-Juni 2020 mencapai 11 juta ton.

Stok beras diperkirakan hanya aman sampai Juli 2020.

Ironisnya, proporsi gandum sebagai pangan pokok di Indonesia melonjak dari 21 persen pada 2015 menjadi 25,4 persen pada 2017. Total impor gandum Indonesia pada 2017 mencapai 11,6 juta ton.

Mau tidak mau, pemerintah dituntut untuk membuat strategi jitu guna memenuhi kebutuhan pangan 267 juta penduduk Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penyeragaman pangan

Urusan pangan sangat penting, karena ia merupakan kebutuhan paling asasi yang menentukan kelangsungan hidup dan kesehatan manusia. Dalam jangka panjang, kekurangan pangan dan nutrisi akan melahirkan generasi yang lemah, kurang cerdas, dan tidak produktif.

Baca juga: Gen: Memanfaatkan Pengetahuan, Menyelamatkan Nyawa

Kasus gizi buruk di Asmat, Papua, yang menewaskan 71 anak pada awal 2018 harus diwaspadai sebagai alarm adanya masalah pangan di Indonesia.

Apalagi, penyediaan pangan ke depan, terutama beras, senantiasa menghadapi tantangan perubahan iklim yang dampaknya makin dirasakan petani.

Penyeragaman pangan juga memicu kerentanan pangan, merusak kedaulatan tubuh, menghancurkan daya hidup dan budaya lokal, serta merusak ekologi Indonesia sendiri.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.