Kompas.com - 29/10/2021, 13:48 WIB
Guru SMP Teladan, Rahmawati saat melakukan kunjungan kerja. DOK. KOMPAS.com/DIAN IHSANGuru SMP Teladan, Rahmawati saat melakukan kunjungan kerja.
Penulis Dian Ihsan
|
Editor Dian Ihsan

KOMPAS.com - Pembelajaran jarak jauh (PJJ) menjadi momok yang tidak bisa dilepas bagi siswa, guru, mahasiswa, dan dosen sepanjang masa pandemi Covid-19.

Momok itu bahkan bisa dibilang menakutkan bagi guru. Khususnya bagi mereka yang kurang pengalaman di bidang IT.

Baca juga: Pelaksanaan PTM Lebih Mudah Dimengerti Dibanding PJJ

Karena, pelaksanaan PJJ banyak menggunakan aplikasi dari telepon genggam maupun laptop, seperti Zoom, Google Meet, dan sebagainya.

Salah satu guru yang merasakan bernama Rahmawati. Dia merupakan guru SMP Teladan, Jakarta Selatan.

Usianya saat ini hampir memasuki kepala 6, yakni 59 tahun.

Akibat faktor usia, dia mengalami banyak kendala saat PJJ.

"PJJ itu banyak guru kesusahan untuk belajar online, harus install aplikasi yang satu, aplikasi kedua, dan aplikasi lainnya. Itu rumit sekali," ucap Rahmawati kepada Kompas.com pada Rabu (27/10/2021) malam.

Adanya kendala itu, membuat dia tidak pantang menyerah. Dia akhirnya belajar dari anak-anaknya, teman, maupun saudara.

"Kalau tidak belajar, kita tertinggal. Terus, apa yang bisa kita ajarkan kepada anak-anak di sekolah?" keluhnya.

Selain kendala tak mahir di bidang IT, sebut dia, koneksi internet juga menjadi permasalahan.

Baca juga: Orangtua Harus Beri Restu Anak Jalani PTM Terbatas

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.