Kompas.com - 30/11/2021, 10:03 WIB
|

KOMPAS.com - Menjadi seorang pengusaha bisa dimulai dari sekarang. Apalagi bagi seorang mahasiswa tak perlu menunggu sampai lulus kuliah baru memulai bisnis.

Untuk itu, mahasiswa juga perlu bekal agar siap menjadi entrepreneur sejak dini. Terkait hal itu, Program Studi Pendidikan Sains bersama Jurusan Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) Universitas Negeri Surabaya (Unesa) menggelar Workshop Sosialisasi dan Pendampingan Penyusunan Proposal Kewirausahaan PKKM Center of Excellent (CoE) MBKM Program Studi Pendidikan Sains Unesa pada Sabtu (27/11/2021).

Pada kesempatan itu, narasumber acara ialah Alvian Ardianto yang merupakan owner dari TumbasMindo, Bakso Terminal 1974, Kripu, CEO Panca Warna Group dan Ketua TDA Lamongan 3.0.

Baca juga: Webinar Unesa: Ini Cara Bangun Mental Wirausaha bagi Generasi Milenial

Sebelumnya, Dr. Diah Astriani, M.Pd., selaku Ketua Tim Program Center of Excellent (CoE) Prodi Pendidikan Sains Unesa menyampaikan bahwa narasumber sangat luar biasa karena dapat sukses membangun bisnis kewirausahaannya baik dalam bidang kuliner maupun bidang lain, sehingga mampu menjadi seorang pengusaha muda.

Karenanya, ia berharap agar mahasiswa termotivasi untuk berani memulai usaha. Ia juga menyampaikan apresiasinya kepada peserta yang telah hadir secara luring.

Prof. Dr. Herman, M.Pd., selaku Ketua Jurusan IPA Unesa mengatakan bahwa kegiatan tersebut untuk memberikan pandangan bahwa lulusan IPA tidak hanya menjadi guru IPA, tetapi lulusan IPA juga mampu berkarir di bidang kewirausahaan.

Ia berharap, ilmu dan pengalaman dari narasumber bisa dimanfaatkan dan dijadikan bekal ke depannya. "Jangan sampai berpikir menyepelekan atau malah menutup diri dari hal-hal kewirausahaan," ujarnya dikutip dari laman Unesa.

Dari sekian jurusan yang ada di Unesa, jurusan IPA diberikan amanah menjadi Center of Excellent (CoE). Ia menambahkan, program tersebut merupakan bagian dari Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) di mana implementasinya harus mengacu pada MBKM sehingga mahasiswa diberikan kebebasan untuk mengembangkan potensinya di samping apa yang menjadi profil prodi.

Dalam paparannya, Alvin Ardianto menyampaikan dalam tiga bagian dan sekaligus menjadi tahapan yang perlu diperhatikan dalam berwirausaha, yakni:

  1. Mencetuskan ide
  2. Merencanakan ide
  3. Action atau mengaplikasikan ide

Baca juga: Webinar UPN Jogja Beberkan 5 Tips Bangun Bisnis

Tips merintis usaha dari nol

Profesional atau Enterpreneur?

Dijelaskan, dunia kerja di Indonesia terbagi menjadi dua, yakni profesional dan entrepreneur. Profesional lebih berfokus pada bekerja, berkarir dan mengisi lowongan kerja, sedangkan entrepreneur mengarah pada membuat usaha, berbisnis dan menciptakan lowongan kerja.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.