Kompas.com - 10/04/2022, 16:09 WIB

KOMPAS.com – Sebagai mahasiswa, jika ingin kuliah dan karir ke depan bagus maka cobalah memaksimalkan ilmu public speaking.

Kemampuan ini penting dan wajib dikuasai generasi muda agar mampu bersaing di era modern. Kemampuan ini digunakan untuk menyampaikan gagasan agar dapat tersampaikan dengan baik dan tepat sasaran.

Public speaking, bukanlah ilmu asal berbicara. Bahkan, saat teknologi semakin maju kemampuan ini pun ikut adaptif dan berubah menyesuaikan zaman.

Praktisi komunikasi, Cornelia Laksmi Dewi Supama mengatakan praktik public speaking melalui teknologi komunikasi digital memiliki tantangan tersendiri mengingat audiens yang semakin beragam dan tersebar di berbagai tempat.

Baca juga: Ingin Seperti Steve Job? Mahasiswa Harus Punya Gritty Leadership

Laksmi mengatakan, diperlukan kecakapan atau soft skill tambahan lainnya untuk menunjang kemampuan melakukan public speaking secara digital oleh mahasiswa mulai dari sekarang dan ke depan.

“Teknologi komunikasi seperti Zoom, Google Meet, Microsoft Teams dan aplikasi video conference lainnya sudah tidak asing kita gunakan. Saat kita melakukan diskusi atau presentasi melalui media tersebut, sebetulnya kita juga sedang melakukan public speaking," ujarnya dilansir dari rilis Djarum Foundation saat mengisi pelatihan Leadership Development Beswan Djarum 2021/2022,

Namun bagi banyak orang, public speaking secara digital ini juga merupakan tantangan tersendiri. "Minimnya interaksi dengan audiens dapat membuat pesan yang dibagikan tidak dapat dipahami dengan baik,” ungkap Laksmi.

Perempuan yang berprofesi sebagai jurnalis di salah satu TV swasta ini menjelaskan berbagai hambatan dapat muncul saat seseorang melakukan public speaking, baik secara langsung maupun melalui media digital seperti gugup, atau bisa hilang fokus saat menyampaikan materi.

Untuk mengatasi hambatan tersebut, diperlukan kecakapan yang dinamakan leadership voice.

Leadership voice adalah cara seorang pembicara atau narasumber untuk menyampaikan ide dan gagasannya kepada para audiens. Leadership voice menjadi refleksi dari gagasan dan ide yang kita miliki. Agar gagasan dan ide kita tersebut dapat diterima dengan baik oleh para audiens, kita harus mampu menyampaikannya dengan jelas, lugas, terstruktur dan persuasif,” tuturnya.

Baca juga: Banyak Dibutuhkan, Ini Prospek Kerja Jurusan Cyber Security

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.