Kompas.com - 05/03/2020, 16:40 WIB
Ilustrasi. Ilustrasi.

KOMPAS.com - Wabah virus Corona Covid-19 membuat sejumlah tempat umum melakukan pemeriksaan suhu sebagai langkah awal mendeteksi virus Corona, baik di bandara, stasiun, kantor, termasuk sekolah-sekolah.

Walau begitu, demam tak bisa dijadikan satu-satunya cara untuk mendeteksi gejala virus Corona Covid-19. Sehingga, guru dan pihak sekolah perlu memahami lebih rinci tentang gejala virus Corona terlebih pada anak-anak.

Menurut Pulmonologist Siloam Hospital Yogyakarta Paulus Wisnu Kuncoromurti, gejala awal infeksi virus Corona tidaklah spesifik dan hampir mirip dengan infeksi saluran pernapasan atas (ISPA) seperti flu maupun pneumonia.

"Antara anak dan dewasa sebenarnya tidak ada perbedaan dalam hal ketahanan terhadap virus ini. Gejala pada anak juga sama dengan dewasa. Hanya pada anak yang sekolah memiliki faktor lingkungan yang mendukung penyebaran virus, yaitu lingkungan yang padat," imbuh dokter yang akrab disapa Wisnu tersebut kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Baca juga: 7 Langkah Pencegahan Penularan Virus Corona di Lingkungan Sekolah

Hanya saja, gejala virus Corona pada anak kerap tidak separah orang dewasa. Pasalnya, orang dewasa cenderung memiliki penyakit lain, seperti diabetes, tekanan darah tinggi, atau penyakit jantung, yang melemahkan kemampuan tubuhnya untuk mencegah infeksi.

"Orang dengan penyakit berat atau menahun sebelumnya seperti jantung, diabetes, ginjal, stroke lebih rentan terinfeksi Corona," ujar Wisnu.

Itulah mengapa, gejala virus Corona pada anak-anak sering tak kasat mata, namun anak bisa merasa tidak nyaman dan terganggu aktivitasnya.

Berikut gejala klinis infeksi virus Corona. 

Baca juga: Rektor UNAIR Sebut Sari Daun Sambiloto Bisa Cegah Virus Corona

Demam

Demam merupakan respon alami tubuh untuk melawan infeksi virus maupun bakteri. Saat suhu tubuh tinggi, maka kemungkinan ada virus dan bakteri yang mati sehingga mempercepat proses penyembuhan.

Kondisi demam pada anak yang perlu diwaspadai ialah saat mencapai suhu lebih dari 38 C dan berlangsung lebih dari 3 hari. Setelah lewat 3 hari dan anak masih alami demam, maka guru dan orangtua wajib memastikan anak mendapatkan pemeriksaan intensif di pusat layanan kesehatan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.