Kampus Merdeka, "Tamparan" dan Terobosan Dunia Pendidikan Tinggi Kita

Kompas.com - 05/11/2020, 12:09 WIB
Mendikbud Nadiem Makarim saat meluncurkan kebijakan Kampus Merdeka dalam Rapat Koordinasi Kebijakan Pendidikan Tinggi, di Gedung D kantor Kemendikbud, Jakarta, Jumat (24/1/2020). DOK. KemendikbudMendikbud Nadiem Makarim saat meluncurkan kebijakan Kampus Merdeka dalam Rapat Koordinasi Kebijakan Pendidikan Tinggi, di Gedung D kantor Kemendikbud, Jakarta, Jumat (24/1/2020).

 

Oleh: Budi Widianarko | Anggota Pusat Kajian Pendidikan Tinggi Indonesia
Asosiasi Perguruan Tinggi Katolik (APTIK) | Guru Besar Unika Soegijapranata

KOMPAS.com - Di awal masa jabatannya Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim, menggebrak dengan kebijakan “Merdeka Belajar - Kampus Merdeka” (Permendikbud No 3 Tahun 2020).

Kini Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi telah menerbitkan panduannya. Salah satu inti utama kebijakan itu adalah pemberian hak kepada mahasiswa untuk belajar tiga semester di luar program studinya.

Melalui program itu mahasiswa mendapat kesempatan luas untuk memperkaya dan meningkatkan wawasan serta kompetensinya di dunia nyata sesuai dengan minat dan kecintaan (passion) serta cita-citanya.

Asumsi yang melandasi kebijakan ini adalah bahwa pembelajaran dapat terjadi di mana pun, semesta belajar tak berbatas, tidak hanya di ruang kelas, perpustakaan dan laboratorium, tetapi juga di desa, industri, tempat-tempat kerja, tempat-tempat pengabdian, pusat riset, maupun di masyarakat.

Kelak, dalam pelaksanaannya mahasiswa dapat mengambil SKS di luar perguruan tinggi paling lama 2 semester atau setara dengan 40 SKS; dan dapat mengambil SKS di program studi yang berbeda di perguruan tinggi yang sama sebanyak 1 semester atau setara dengan 20 SKS.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Membingkai Keberagaman dalam Semangat Kampus Merdeka

Terobosan dan "tamparan"

Gebrakan Menteri Nadiem Makarim adalah langkah terobosan dan sekaligus “tamparan” bagi kalangan perguruan tinggi.

Ketika dunia pendidikan tinggi kita sedang sangat terobsesi oleh pemeringkatan dan luaran penelitian berupa publikasi di jurnal ilmiah, seorang Nadiem makarim malah hadir menawarkan gagasan kuliah lintas program studi dan penyetaraan pengalaman kerja terhadap perkuliahan.

Keniscayaan bahwa ilmu pengetahuan semakin terbuka terhadap perjumpaan lintas bidang (interdisciplinarity) sama sekali bukan barang baru bagi komunitas kampus.

Begitu pula, keniscayaan bahwa ilmu pengetahuan semakin multipolar – tidak hanya terpusat di perguruan tinggi – sebenarnya sudah sangat lama dan sering diperbincangkan di ruang-ruang perjumpaan dalam kampus.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.