APTIK - Berbagi Gagasan untuk Bangsa
Asosiasi Perguruan Tinggi Katolik

Platform Pusat Kajian Pendidikan Tinggi Indonesia Asosiasi Perguruan Tinggi Katolik (Aptik) guna menyebarluaskan gagasan mengenai pendidikan tinggi untuk memajukan pendidikan di Indonesia.

Kampus Merdeka, "Tamparan" dan Terobosan Dunia Pendidikan Tinggi Kita

Kompas.com - 05/11/2020, 12:09 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Dalam pembukaan Piagam Transdisiplinaritas yang diadopsi pada Kongres Transdisiplinaritas Dunia Pertama (Convento da Arrábida, Portugal, 2-6 November 1994) disebutkan bahwa secara inheren pendekatan transdisiplin mengakui keberadaan realitas dengan aras yang berbeda yang masing-masing diatur oleh jenis logika yang berbeda.

Pendekatan ini menawarkan pembangkitan data dan interaksi baru yang berasal dari perjumpaan antar disiplin, sehingga menawarkan visi baru tentang alam dan realitas.

Baca juga: Membangun Narasi Bersama Akselerasi Pemulihan Ekonomi lewat Kampus Merdeka

Multipolar, bukan monopoli perguruan tinggi

Pendekatan transdisiplin juga sering diasosiasikan dengan pengutamaan manfaat penelitian bagi masyarakat.

Solusi yang dihasilkan oleh penelitian transdisiplin dapat diterapkan melalui proses yang

berorientasi pada tindakan oleh kelompok-kelompok yang terlibat dalam penelitian tersebut. Cara pelaksanaan penelitian yang demikian ini dikenal sebagai post-normal science, mode-2 thinking atau co-produced knowledge – yang mengutamakan partisipasi dan produksi pengetahuan untuk perubahan sosial (Stokols, 2006 dalam Toomey et al., 2015).

Dengan demikian, idealnya penelitian transdisiplin bukan saja meleburkan berbagai disiplin ilmu yang terlibat tetapi juga mengutamakan partisipasi warga dan perubahan sosial yang dihasilkan.

Partisipasi warga dalam pemecahan berbagai masalah aktual - melalui mekanisme mind-sharing atau crowd-sharing – juga semakin mewujud dan mengukuhkan pendekatan transdisiplin.

Ilmu pengetahuan dan teknologi sudah bukan lagi menjadi monopoli perguruan tinggi. Banyak keahlian yang berakar dalam pengalaman hidup warga. Begitu pula kebenaran ilmu pengetahuan dan teknologi mulai tersebar merata dalam masyarakat.

Dalam ungkapan Beth Simone Noveck (2016), Guru Besar Universitas New York, telah berlangsung pergeseran dari pakar "resmi" (credentialed experts) ke pakar "warga" (citizen experts).

Budi Widianarko, Guru Besar Unika Soegijapranata

DOK. PRIBADI/APTIK Budi Widianarko, Guru Besar Unika Soegijapranata
Akses yang semakin terbuka terhadap teknologi internet dan media sosial berperan sebagai faktor penting dalam pergeseran dari "pakar resmi" ke "pakar warga".

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.