Program Pintar
Praktik baik dan gagasan pendidikan

Kolom berbagi praktik baik dan gagasan untuk peningkatan kualitas pendidikan. Kolom ini didukung oleh Tanoto Foundation dan dipersembahkan dari dan untuk para penggerak pendidikan, baik guru, kepala sekolah, pengawas sekolah, dosen, dan pemangku kepentingan lain, dalam dunia pendidikan untuk saling menginspirasi.

Strategi Membangun Kerja Sama Sekolah dan Orangtua di Tahun Ajaran Baru

Kompas.com - 19/07/2020, 10:00 WIB
Para orangtua siswa SDN 2 Patukangan, Kendal, Jawa Tengah bersepakat dengan sekolah untuk meluangkan waktu mendampingi anaknya selama mereka belajar dari rumah. DOK. TANOTO FOUNDATIONPara orangtua siswa SDN 2 Patukangan, Kendal, Jawa Tengah bersepakat dengan sekolah untuk meluangkan waktu mendampingi anaknya selama mereka belajar dari rumah.

Oleh: Ninik Chaeroni | Kepala SDN 2 Patukangan, Kendal, Jawa Tengah

KOMPAS.com - Tahun ajaran 2020/2021 sudah dimulai 13 Juli 2020 lalu. Kabupaten Kendal masih masuk dalam kategori zona merah dalam penanganan Covid-19, sehingga pembelajaran harus tetap diselenggarakan melalui belajar dari rumah (BDR).

Para siswa kelas 2 sampai kelas 6 telah memiliki pengalaman menjalani BDR pada akhir tahun pelajaran lalu.

Guru pun telah memiliki pengalaman menyusun rencana pelaksanaan BDR dan penyelenggaraannya untuk mendukung tahun pelajaran baru berdasarkan pengalaman tahun ajaran sebelumnya.

Orangtua siswapun menunjukkan kesadaran dan dukungan pada pelaksanaan BDR.

Penyelenggaraan BDR tahun ajaran sebelumnya bukan tanpa kendala. Ada banyak kendala, penyelenggaraan BDR tahun lalu adalah trial and error, namun telah ditemukan solusinya berdasarkan evaluasi bersama kepala sekolah, guru, dan orangtua.

Baca juga: 5 Langkah Kolaborasi Belajar Anak dan Orangtua Menyenangkan di Tahun Ajaran Baru

Masalah bagi siswa baru

Memasuki tahun ajaran baru, timbul masalah baru, keberadaan para siswa kelas 1 dan para orangtua mereka.

Bagi siswa kelas satu, yang baru masuk sekolah, belajar jarak jauh adalah pengalaman baru, memulai pembelajaran dari rumahnya masing-masing.

Para orangtua siswa kelas 1 menghujani pertanyaan di WhatsApp Group (WAG) paguyuban orangtua siswa kelas 1.

SDN 2 Patukangan, Kendal, Jawa Tengah, sengaja membuat WAG paguyuban orangtua siswa kelas 1 setelah pengumuman Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) untuk memberikan respons cepat terhadap berbagai pertanyaan yang diajukan para orangtua siswa.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.