Program Pintar
Praktik baik dan gagasan pendidikan

Kolom berbagi praktik baik dan gagasan untuk peningkatan kualitas pendidikan. Kolom ini didukung oleh Tanoto Foundation dan dipersembahkan dari dan untuk para penggerak pendidikan, baik guru, kepala sekolah, pengawas sekolah, dosen, dan pemangku kepentingan lain, dalam dunia pendidikan untuk saling menginspirasi.

Membongkar Mitos Matematika Susah

Kompas.com - 22/10/2020, 17:11 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Mujiasih | Dosen Fakultas Sainteks UIN Walisongo Semarang

KOMPAS.com - Siswa yang jenuh, cemas, dan tidak termotivasi belajar dari rumah ataupun di sekolah, bisa berdampak pada kurang berkembangnya kreativitas dan kesulitan belajar mandiri.

Siswa yang memiliki kecemasan tinggi juga berpengaruh pada rendahnya pemahaman matematika.

Kecemasan matematika yang muncul dari faktor lingkungan atau sosial disebabkan karena proses pembelajaran yang diikuti siswa tidak menyenangkan dan siswa kurang memahami apa yang sedang dipelajari.

Berkaitan dengan hal tersebut, Tanoto Foundation melalui Program Pintar bekerja sama dengan 10 lembaga pendidikan tenaga kependidikan (LPTK) pencetak calon guru di Indonesia telah mengembangkan inovasi pembelajaran dengan menerapkan pendekatan “MIKiR”.

Melalui pendekatan ini, siswa difasilitasi untuk mengkonstruksi pengetahuan secara mandiri, menumbuhkan kreativitas, dan menumbuhkan belajar yang menyenangkan.

MIKiR meliputi empat tahap kegiatan. yaitu (1) mengalami, (2) komunikasi, (3) interaksi, dan (4) refleksi. Berikut adalah bentuk implementasi MIKiR dalam pembelajaran matematika.

Baca juga: Lahirkan Juara Sains dan Matematika, Ini 3 Strategi Dilakukan Sekolah St. Laurensia

Ajak siswa lakukan penyelidikan matematis

Pembelajaran matematika tidak terlepas dari aktivitas menemukan dan melakukan penyelidikan. Aktivitas ini dapat diterapkan melalui serangkaian percobaan dan pengamatan dengan memberikan permasalahan yang bersifat kontekstual dan berkaitan dengan bidang lain sehingga belajar matematika menjadi bermakna.

Salah satu contoh penyelidikan matematis yang dapat dilakukan ketika belajar dari rumah adalah percobaan pencampuran warna untuk memahami konsep permutasi dan kombinasi.

Kegiatan tersebut dapat dinamakan bermain ‘Mix Color matematis”.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.